Cara Membuat Kopra Kelapa

Hasil dari cara membuat kopra kelapa ini memiliki berbagai manfaat. Kopra sendiri adalah daging buah kelapa yang dikeringkan. Biasanya kopra juga digunakan sebagai bahan utama pembuatan minyak. Untuk menghasilkan kopra yang baik memerlukan kelapa yang berumur sekitar 300 hari dan memiliki berat sekitar 3-4kg.

Cara Membuat Kopra Kelapa

Untuk membuat kopra memiliki berbagai teknik pengolahan, yaitu pengeringan dengan sinar matahari (sun drying), pengeringan dengan pengarangan atau pengasapan di atas api (smoke curing or drying), dan pengeringan dengan pemanasan tidak langsung (indirect drying).

Setelah kopra dikeringkan berikutnya kamu baru bisa mengolah dengan berbagai kreasi. Daging kelapa tersebut dapat diolah menjadi minyak goreng, obat kumur, nata de coco, kecap air kelapa, dan lain-lain. Jika kamu ingin berkreasi sendiri juga bisa kok!

Teknik Pengeringan dan Cara Membuat Kopra Kelapa

Jika kamu memilih cara manual, bisa dengan mencukil daging kelapa secara perlahan. Namun, hal tersebut sangat membahayakan tangan. Selain itu, juga memperoleh hasil daging yang berantakan. Untuk mempermudah proses pelepasan daging dari batok kelapa, kamu bisa memanfaatkan teknik pengeringan terlebih dahulu.

Jenis teknik pengeringan ini bisa kamu lakukan dengan cara disinari matahari langsung atau memanfaatkan tenaga oven. Keduanya sama-sama memberikan hasil yang berkualitas. Namun, tetap saja memiliki keuntungan dan kelamahan pada setiap teknik yang digunakan.

Pengeringan dengan Sinar Matahari (Sun Drying)

Pengeringan menggunakan cara alami ini sangat dibutuhkan kesabaran. Apalagi jika sedang memasuki musim penghujan. Bila cuaca sedang membaik proses pengeringan dilakukan selama 2 hari. Setelah itu, daging kelapa bisa dicungkil. Berikutnya dikeringkan lagi selama 3-5 hari untuk mendapatkan hasil kopra kering. Pada cuaca baik, pengeringan secara berkelanjutan selama 8 jam mampu menguapkan ±1/3 kadar air pada buah.

  • Keuntungan

Menggunakan teknik pengeringan ini dapat menghemat biaya kamu karena memanfaatkan cara alami. Kamu juga tidak perlu lagi menggunakan bahan bakar dan alat yang banyak. Daging buah tersebut bisa kamu hamparkan di lantai pengering atau rak dari bambu yang juga dari acara alami. Penggunaan cara alami ini meskipun memakan waktu lama, mampu menghasilkan kopra dengan kualitas terbaik.

menjemur kopra

 

  • Kelemahan

Proses pengeringan sangat tergantung pada cuaca. Sewaktu-waktu saat mengeringkan bisa saja akan turun hujan. Untuk itu kamu harus siap sedia atau jaga-jaga saat mengeringkan daging kelapa. Jika matahari tidak keluar atau tidak hujan juga, proses pengeringan akan lebih lama. Selain itu, jika cuara kurang baik dapat memungkinkan adanya pertumbuhan jamur.

Pengeringan dengan panas buatan (Articial Drying)

Proses kedua ini membutuhkan tenaga operator, mesin, atau tambahan bahan lainnya. Terbagi menjadi dua cara, yaitu pemanasan secara langsung dan pemasanan secara tidak langsung (indirect drying). Karena menggunakan panas  buatan, kamu tidak perlu khawatir lagi dengan pergantian cuaca. Menggunakan metode pengeringan ini dapat kamu lakukan di sebuah ruangan.

  • Pemanasan secara langsung

Menggunakan metode ini akan melakukan kontak langsung dengan gas-gas yang timbul dari pembakaran. Pembakaran tersebut juga disebut dengan pemanasan smoke dried copra dengan ciri khas bau asap dengan permukaan bewarna putih kecokelatan. Metode pengering ini menggunakan bahan bakar tempurung kering.

  • Pemanasan secara tidak langsung

Sedangkan metode ini tidak melakukan kontak secara langsung dengan gas-gas hasil pembakaran. Alat pengering terdiri dari suatu ruang pengering dilengkapi dengan pipa pemanas. Sayangnya cara ini membutuhkan penanaman modal lebih besar, sehingga akan memengaruhi biaya produksi kopra yang dihasilkan.

Kopra dari metode memberikan hasil dengan warna yang baik. Minyak yang dihasilkan pun memiliki rasa dan aroma yang berkualitas. Kopra selama 8 bulan penyimpanan juga tidak menghasilkan bau tengik. Selanjutnya kopra akan dikemas lalu didinginkan. Kemudian dipasarkan untuk berbagai keperluan. Pada dasarnya, kopra lebih sering dimanfaatkan sebagai bahan utama minyak.

  • Cara Membuat Kopra Kelapa Menjadi Minyak

Salah satu bahan untuk membuat minyak goreng berasal dari kopra (daging kelapa yang dikeringkan). Kandungan minyak pada daging buah mencapai 30%-35% atau kandungan minyak dalam kopra mencapai 63%-72%.

kelapa kopra

Untuk menghasilkan minyak goreng sebenarnya bisa dilakui dengan dua, yaitu dengan metode kering dan basah. Namun, karena pembahasan kali ini mengenai kopra, menggunakan cara pengeringan akan lebih cocok. Yuk simak langkah-langkah di bawah ini!

  1. Jika daging kelapa belum menjadi kopra, ada baiknya kamu menjemur atau mengeringkannya terlebih dahulu.
  2. Berikutnya caca kopra, lalu haluskan menjadi serbuk kasar.
  3. Panaskan serbuk kopra dan press hingga mengeluarkan minyak. Selain itu, juga akan mengandung ampas yang dapat diolah kembali menjadi minyak. Giling ampas hingga halus, kemudian dipanaskan dan di­-press untuk mengeluarkan minyak kembali.
  4. Berikutnya endapkan dan saring minyak yang terkumpul.
  5. Tambahkan senyawa alkali KOH atau NaOH untuk menetralisir asam lemak bebas.
  6. Tambahkan bahan penyerap (absorben) warna dengan arang aktif agar minyak lebih jernih dan bening.
  7. Minyak yang sudah jernih dan tidak berbau bisa langsung dikemas di dalam kotak kaleng, botol plastik, botol kaca, dan sebagainya.

Selain minyak goreng, kopra juga dapat digunakan sebagai olahan lainnya yang dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan sehari-hari. Cara membuat kopra kelapa tersebut memang awam digunakan oleh industri rumahan. Biasanya pengolahan kopra dilakukan oleh para pekerja yang tinggal di pedesaan dan dekat dari perkebunan kelapa.

Untuk menerapkan cara membuat kopra kelapa ini juga sering mengalami kegagalan. Misalnya saat proses pengeringan kurang sempurna, penyimpanan kurang baik, atau mencampur kopra kualitas baik dengan yang buruk. Beberapa hal tersebut dalam pengolahan kopra harus diperhatikan. Jika kamu ingin mencoba mengolah kopra sendiri, manfaatkanlah mesin untuk langkah kerja yang lebih praktis dan hemat waktu

 

 

(Zakiah)